Kecamatan Tenggarong


Tenggarong merupakan sebuah kota kecamatan sekaligus ibu kota Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Wilayah Tenggarong yang terbagi dalam 12 kelurahan dan 2 desa ini memiliki luas wilayah mencapai 398,10 km2 dengan jumlah penduduk sebanyak 72.458 (BPS 2007).

Tenggarong juga merupakan ibu kota Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura. Kota ini didirikan pada tanggal 28 September 1782 oleh Raja Kutai Kartanegara ke-15, Aji Muhammad Muslihuddin, yang dikenal pula dengan nama Aji Imbut.

Semula kota ini bernama Tepian Pandan ketika Aji Imbut memindahkan ibukota kerajaan dari Pemarangan. Oleh Sultan Kutai, nama Tepian Pandan kemudian diubah menjadi Tangga Arung yang berarti rumah raja. Namun pada perkembangannya, Tangga Arung lebih populer dengan sebutan “Tenggarong” hingga saat ini.

Menurut legenda Orang Dayak Benuaq dari kelompok Ningkah Olo, nama/kata Tenggarong menurut bahasa Dayak Benuaq adalah “Tengkarukng” berasal dari kata tengkaq dan bengkarukng, tengkaq berarti naik atau menjejakkan kaki ke tempat yang lebih tinggi (seperti meniti anak tangga), bengkarukng adalah sejenis tanaman akar-akaran. Menurut Orang Benuaq ketika sekolompok orang Benuaq (mungkin keturunan Ningkah Olo) menyusuri Sungai Mahakam menuju pedalaman mereka singgah di suatu tempat dipinggir tepian Mahakam, dengan menaiki tebing sungai Mahakam melalui akar bengkarukng, itulah sebabnya disebut Tengkarukng oleh aksen Melayu kadang “keseleo” disebut Tengkarong, lama-kelamaan penyebutan tersebut berubah menjadi Tenggarong. Perubahan tersebut disebabkan Bahasa Benuaq banyak memiliki konsonan yang sulit diucapkan oleh penutur yang biasa berbahasa Melayu/Indonesia.

GeografiPeta lokasi kecamatan Tenggarong

Kota Tenggarong terletak pada 116°47′ – 117°04′ Bujur Timur dan 0°21′ – 0°34′ Lintang Selatan.
Titik pusat tertinggi kota tenggarong dari permukaan laut ± 500 m.
Tenggarong di lewati oleh aliran sungai Mahakam yang merupakan salah atu sungai terbesar di Kalimantan timur.
Kondisi lahan di tenggarong cenderung lahan rawa di daerah dataran dekat tepian sungai dan berbukit.
suhu udara rata-rata di kota tenggarong adalah 30 °C, dengan curah hujan tahunan rata-rata 1500-2000 mm per-tahun.

Kecamatan Tenggarong secara administratif terbagi dalam 14 kelurahan yakni Kelurahan BAru, Bukit Biru, Jahab, Loa Ipuh, Loa Ipuh Darat, Loa Tebu, Maluhu, Mangkurawang, Melayu, Panji, Rapak Lambur, Sukarame, Timbau dan Bendang Raya.

 

 

Objek wisata

  • Museum Mulawarman. Museum yang berisi koleksi barang kerajaan kutai kartanegara dari masa lalu dan juga barang-barang kesenian.
  • Makam Raja-Raja Kutai, berada di area Museum Mulawarman
  • Kedaton Kutai Kartanegara.
  • Museum Kayu Tuah Himba, Museum yang mengoleksi ragam alam kabupaten kutai
  • Pulau Kumala, Pulau yang terletak di tengah aliran sungai Mahakam, dibangun dengan menawarkan beragam rekresai keluarga.
  • Jembatan Repo – Repo, Jembatan Penghubung antara Kota Tenggarong dengan Pulau Kumala
  • Planetarium Jagad Raya, Tempat pengenalan astronomi.
  • Waduk Panji Sukarame
  • Creative Park
  • Miniatur Bangunan yang masuk dalam Keajaiban Dunia
  • Ladaya, wahana wisata terbuka

sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Tenggarong,_Kutai_Kartanegara